Followers

ISLAM DAN CINTA



Pengertian Cinta

  • Perasaan jiwa, kegembiraan, kebahagiaan, ketenangan dan pengharapan pada sesuatu
  • Keinginan, tarikan dan keterikatan pada sesuatu

* Merupakan perasaan semula jadi (fitrah) yang sentiasa menjadi sifat manusia.

Sifat Cinta

Sebagaimana sifatnya hati (مقلب) yang berubah-ubah begitu jugalah sifatnya cinta yang memilih hati sebagai tahktanya. Cinta boleh berubah sejajar dengan perubahan hati kerana berubahnya masa dan keadaan atau umur.

Tanda Hadirnya Perasaan Cinta

  • Suka mendengar namanya disebut
  • Suka melihatnya
  • Suka duduk berdekatan dengannya
  • Suka segala sesuatu yang berkaitan dengannya

Ø Laila Majnun

Ø Ibnu Sina

Hikmah Percintaan

  • Sebagai ujian dan dugaan mengenai cara-cara dan taktik dalam mendapatkan apa yang dicintai

Ø Cara mulia

Ø Cara keji

  • Sebagai faktor pemakmuran Alam
  • Sebagai penyambungan zuriat dan penerusan kehidupan manusia
  • Sebagai ikatan yang kukuh yang menyatukan ummat manusia
  • Hakikat percintaan dan kasih sayang berdasarkan keimanan akan membentuk segala kejaiban

Darjat-Darjat Percintaan

Islam yang diturunkan oleh Allah yang menjadikan manusia dan yang mengetahui selok belok hati manusia sudah tentu meng’iktiraf perasaan cinta sebagai sebahagian dari fitrah kejadian manusia. Bahkan Islam menggariskan beberapa tingkatan atau darjat percintaan, iaitu;

  1. Cinta yang agung
  2. Cinta pertengahan
  3. Cinta yang hina

1. Cinta yang agung

Bagi Mukmin yang bertaqwa tidak ada sesuatupun yang mungkin menyamai kelebihan, kedudukan dan ketinggian cintanya kepada Allah dan RasulNya dan mempertahankan Deen Allah dan Jihad pada jalannya. Sebagaimana firman Allah;

At Taubah : 24

Ini semua adalah kerana beberapa sebab antaranya;

· Seorang mukmin meyakini bahawa Allahlah pemilik alam semesta ini dan penciptanya. Oleh itu sudah sepatutnya dirinya dimilikii Allah swt dan sepatutnya juga seluruh kecintaannya hanya untuk Allah Rabbul ’Aalamin.

“Dan Tuhanmu menciptakan apa yang dirancangkan berlakunya, dan Dialah juga yang memilih ( satu-satunya daripada makhlukNya untuk sesutau tugas atau keutamaan dan kemuliaan ); tidaklah layak dan tidaklah berhak bagi sesiapapun memilih (selain daripada pilihan Allah). Maha suci Allah dan Maha Tinggilah keadaaan-Nya daripada apa yang mereka sekutukan dengan-Nya.”

Al Qasas : 68

Al Ahzab : 36

· Seorang Mukmin juga benar-benar meyakini Kebijaksanaan dan Keadilan Allah swt. Oleh itu dia meyakini bahawa apa saja yang diputuskan atau disusun oleh Allah swt adalah sebaik-baik keputusan dan perancangan. Segala penentuan Allah benar-benar akan mendatangkan hikmah dan kenikmatan padanya dan sentiasa menjauhkannya dari kerosakan dan kebinasaan.

“Maka barangsiapayang mengikuti petunjuk-Ku maka ia tidak akan sesat dan mendapat kecelakaan, dan sesiapa yang bepaling daripada mengingati-Ku maka sesungguhnya baginya kehidupan yang sempit.”

Taha : 123-124

* Tidak syak lagi bahawa seseorang yang telah mengecapi kelazatan iman di dalam dadanya akan tertarik dengan sepenuh hatinya untuk mencintai Allah swt dan Rasul-Nya yang telah menyampaikan Risalah-Nya kepada umat manusia.

* Lantaran Keimanan dan keyakinan mereka kepada kasih sayang Allah swt dan keyakinan pada janji-janjinya seorang mukmin juga akan mencintai Jihad untuk menegakkan Deen Allah dan menegakkan kalimah tauhid di muka bumi ini, agar seluruh manusia akan turut sama merasai kenikmatan Islam dan keindahan hidup di bawah naungannya.

Marilah kita sama-sama merenungi beberapa kisah yang menggambarkan kasih sayang sahabat-sahabat Rasul terhadap Rasulullah s.a.w.

Kisah 1

Imam Baghaawi meriwayatkan daripada Tsauban Maula Rasulullah s.a.w dimana beliau amat kasihkan Rasulullah s.a.w dan tidak sabar lagi untuk menatap wajahnya. Maka pada suatu hari Rasulullah s.a.w datang kepadanya. Tatkla itu air mukanya berubah, lalu baginda Rasulallah s.a.w bersabda;” Kenapakah air mukamu erubah wahai Thauban ?” Lalu jawabnya; “ Wahai Rasulullah, aku tidak sakit tetapi sesungguhnya apabila aku tidak dapat melihat wajahmu maka aku akan keluh kesah sehinggalah aku dapat bertemu denganmu. Kemudian aku teingakan Hari Qiamat dan aku bimbang tidak akan dapat melihat kamu kerana kamu akan diangkat bersama-sama para nabi. Sekalipun aku dapat masuk syurga maka aku langsung tidak dapat melihat kamu.” Maka turunlah ayat Al Qur’an;

“Dan sesiapa yang taat patuhkan Allah dan Rasul-Nya maka mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang diberi nikmat oleh Allah kepada mereka yang terdiri daripada nabi-nabi, Siddiqin, para Syuhada’, orang-orang salih dan merekalah sebaik-baik teman.”

An Nisa’ ; 69

Kisah 2

Diriwayatkan daripada Baihaqi bahawa seorang perempuan daripada kaum Ansar di mana bapanya, suaminya dan saudaranya terbunuh di dalam medan perang Uhud. Sebaik saja disampaikan berita itu lalu ia berkata; “Bagaimanakah Rasulullah.” Maka jawab para sahabat “Baginda dalam keadaan baik seperti yang kamu sukakan.” Katanya lagi; “Tunjukkanlah kepadaku agar aku dapat melihatnya.” Setelah ia melihat baginda lalu katanya;”Setiap bencana selepas kamu, akan datang kegembiraan.” (Selepas kamu terselamat).

2. Cinta Pertengahan

Maksud Cinta Pertengahan ialah tarikan perasaan hati dan emosi jiwa yang lahir daripada seseorang insan dan mengikatnya dengan yang dikasihinya dengan ikatan Aqidah. Iaitu kecintaanya kepada keturunan, kekeluargaan, kaum kerabat harta benda dan lain-lain lagi. Maka hasilnya akan meghubung eratkannya dengan apa yang dicintainya dengan cara yang diredhai Allah swt.

Ini bermakna Allah mengiktiraf kesemua perasaan hati ini tetapi ia menduduki tempat yang kedua iaitu selepas kecintaan kepada Allah dan Rasul-Nya dan Jihad di jalan-Nya.

· Jika tidak adanya ikatan Aqidah pada kecintaan suami dan isteri tentunya zuriat yang akan lahir nanti tidak akan mendapat pendidikan dan penjagaan iman yang sempurna.

· Hubungan anak dan ibubapanya hanya akan menjadi hubungan kerana kepentingan tertentu sahaja jika tidak disulam dengan Aqidah kepada Allah.

· Tanpa ikatan Aqidah ini juga tidak akan terbangunnya Ukhuuwah Islamiyyah yang akan menghiasi perkembangan dan pembangunan masyarakat.

Persoalannya setakat manakah kecintaan kita benar-benar meletakkan Allah dan Rasul-Nya dan Jihad di jalan-Nya sebagai perkara utama hingga kita meletakkan kecintaan kita kepada yang lain sesuai dengan keutamaan tersebut. Kerana kecintaan yang tidak diikat dengan Aqidah Islamiyyah akn mnjatuhkan kedudukannya kepada Cinta Yang Hina.

3. Cinta Hina

Ia juga dikatakan cinta yang rendah dan hina yang mematikan nilai-nilai kemanusiaan seseorang insan. Termasuklah antaranya;

· Cinta dan kasihkan Taghut seta bertuhankan kepada manusia ataupun batu batan

Ø Sembahan zaman dulu-patung/berhala

Ø Sembahan moden- artis/ahli sukan dll

· Melahirkan rasa kasih sayang dan cinta terhadap musuh-musuh Allah.

· Cinta dan menurut kemahuan hawa nafsu dan syahwat di samping ghairah melakukan perkara-perkara hina dan keji. Bahkan bertuhankan hawa nafsu dan tunduk kepada nafsu jahat serta berbangga dengan diri sendiri dan mementingkan diri.

Ø Seperti kisah Al Qis dan Salamah

· Mengutamakan kasih terhadap ibu bapa, anak-anak, isteri, keluarga, perniagaan dan kasihkan watan melebihi kasih dan kecintaan kepada Allah, Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah.

قال عمر بن الخطاب-رضي الله عنه والله يا رسول الله لأنت احب الي من كل شيء الا من نفسي, فقال رسول الله صل الله عليه وسلّم, لايؤمن احدكم حتّى اكون احبّ اليه من نفسه)) فقال عمر : فانت الأن-والله-احّب الي من نفسي, فقال رسول الله: الأن يا عمر)) رواه البخاري.

· Menyembah Syaitan; patuh kepada hasutannya dan menyerah diri kepada bisikan-bisikannya.

Oleh itu Cinta ini merupakan suatu perasaan yang di’iktiraf oleh Allah, Cuma persoalannya setakat mana kita mengambil Neraca Allah dalam urusan ini dan setakat mana kita mengabaikan Kekuasaan dan Pengawasan Allah, inilah yang merupakan suatu persoalan besar yang sepatutnya direnungkan.

ثلاث من كن فيه وجد حلاوة الايمان أن يكون الله ورسوله أحبّ اليه ممّا سواهما وأن يحبّ المرء لا يحبّ الاّ للّه وان يكره أن يعود في الكفر بعد أن أنقذه الله منه كما يكره أن يقذف في النّار

Popular Posts