Followers

Anda Jika Dikritik dan Dicerca...

Hati akan tenang dengan mengingati Allah SWT...

" Cuba tengok Si Mamat tu, buat alimlah kononnya. Depan orang semua dia buat baik. "

Itu adalah antara kalam yang seringkali dilafazkan bagi mereka-mereka yang hatinya tertutup daripada sinaran hidayah Allah SWT dan ditambahkan lagi dengan tompokan-tompokan hitam dalam hatinya.

Lafaz inilah juga yang terlintas di bibir mahupun hati mereka yang bersikap di atas, tatkala melihat insan lain berbuat kebaikan kepada makhluk-makhluk Allah SW
T yang lain.

Mungkin inilah cercaan atau kkritikan-kritikan yang akan kita terima jika seseorang individu itu mahu berbuat kebaikan. Namun, adakah kita kadangkala mampu bertahan dengan keadaan sebegini?

Maka, di sini ingin saya menyeru kepada kalian yang berhajat untuk berubah menjadi baik ataupun yang berhajat berbuat baik...

Janganlah kalian berasa sedih dan berasa 'futhur' dengan kata-kata dan kritikan-kritikan sebegitu.


Mengapa saya katakan begitu?

Sesungguhnya kesabaran kalian menghadapi kritikan dan cercaan itu sentiasa diambil kira. Dan kalian akan memperoleh ganjaran yang setimpal dengan apa yang menimpa kalian. Dan kritikan mereka itu, pada dasarnya petanda bahawa kalian mempunyai harga dan darjat yang tinggi.

Kerana manusia itu tidak akan menendang bangka
i anjing. Maka dengan itu, orang-orang yang tidak berharga, pastilah tidak akan dikritik dan terkena daripada sasaran pendengki. Dengan kata lain, jikalau kritikan yang anda terima semakin pedas, maka semakin tinggilah harga diri anda.

Cuba kalian hayati bait-bait madah yang saya sertakan untuk kalian;

Nescaya terhadap orang-orang yang mulia itu selalu ada ya
ng mendengki dan tidak akan engkau temui orang-orang yang hina itu didengki...
Aku mengeluh kerana kezaliman pemfitnah

dan tidaklah engkau akan tetap dapati manusia yang punya kemuliaan

melainkan akan tetap diterjah kedengkian...
Jika engkau manusia yang mulia
maka engkau akan tetap didengki...
Akan tetapi jika engkau miskin dan tidak berharga
mana mungkin ada yang mendengki...
Jika seseorang berjaya mencapai puncak langit kemuliaannya

maka musuhnya adalah bintang-bintang di langit kedengkian...
Ia akan dibaling dengan busur-busur atas semua kebesarannya
sekalipun apa yang mereka lakukan tidak akan sampai ke sasaran...


Cuba kita renungkan kembali sirah para Anbiya seperti Nabi Allah Musa as. Baginda memohon kepada Allah SWT supaya Dia menghentikan kejahatan mulut kaumnya. Maka Allah SWT menjaab kepada Baginda;

" Wahai Musa! Aku tidak akan lakukan itu untuk diri-Ku. Aku menjadikan dan memberikan mereka rezeki, namun mereka mencela malah mengejek-Ku. "

Ketahuilah bahawa kalian tidak akan dapat mendiamkan mulut manusia supaya tidak melakukan penghinaan terhadap martabat kalian. Walaupun begitu, kalian masih boleh berbuat baik dan menghindari daripada kritikan-kritikan mereka.

Sebagaimana yang ditunjukkan oleh Baginda Nabi Muhammad SAW. Baginda adalah sebaik-baik contoh bagi kita sebagai manusia yang mengabdikan diri kepada Al
lah SWT.

Kemarahan anda bukanlah penyelesaiannya...

Saya juga selalu dikritik dana kadangkala juga dicerca. Namun dalam proses Tarbiyah dan Dakwah ini, saya berpegang kepada prinsip;


" Tarbiyah dalam kelembutan ada ketegasan. Dalam ketegasan ada kelembutan. "


2 Keadaan yang berbeza bagi saya dan Alhamdulillah saya sehingga hari ini dapat menerima kritikan dan cercaan.


Kerana apa?


Kerana kadangkala, adalah satu keperluan kepada kita sebagai seorang yang membawa imej Islam memandang sesuatu perkara dan keadaan dalam satu sudut yang positif.


" Tahap kesabaran kita pun ada tahapnya, bro! "


Ya, memang setiap manusia itu mempunyai tahap kesabarannya dan tidak ada salahnya orang-orang yang mengkritik kita sekali-sekala dilawan dan dicabar. Namun, ingatlah bahawa apa yang terbaik itu bukanlah dengan kita melepaskan geram dan kemarahan kita kepada mereka dengan perasaan yang meluak-luak amarahnya.

Adalah lebih baik jika kita beristighfar dan memuhasabah diri dan lebih mulia lagi jika kita sendiri yang pergi kepada meraka dan berkata;

" Jika kebaikan yang ku lakukan ini anda nampak sebagai dosan-dosa, maka katakanlah kepadaku bagaimana harus aku meminta maaf. "

Sesungguhnya Allah SWT telah memberi amaran kepada golongan-golongan seperti itu dan adalah lebih mulia jika kita bersabar dengan segala kritikan dan cercaan itu. Allah SWT berfirman dalam Surah Al-Humazah ayat 1 hingga 4;

" Kecelakaan yang besar bagi tiap-tiap pencaci, pengeji yang mengumpulkan harta dan berulang-ulang menghitung kekayaannya. Ia menyangka bahawa harta itu dapat mengekalkannya (dalam dunia ini)! Tidak! Sesungguhnya dia akan dicampakkan ke dalam Neraka Al-Hutamah. "

Maka itulah janji-janji Allah SWT dan ketahuilah bahwa janji-janji Allah itu adalah pasti. Dan terdapat beberapa perkara yang perlu kita renungkan .
  • Jangan sesekali membalas cercaan atau cemuhan yang melukai hati anda. Kerana kesabaranmu dalam menghadapi semua itulah yang dengan sendirinya akan menguburkan semua kehinaan. Kesabaran adalah penyebab kemuliaan, diam adalah penyebab kekuatan untuk mengalahkan musuh, dan memaafkan adalah penyebab dan tangga untuk mencapai pahala dan kemuliaan.
  • Seorang yang bijaksana akan berkata;
" Lakukanlah apa yang engkau yakin benar, dan palingkanlah tubuhmu dari semua kritikan yang tidak bernilai. "

Janganlah berdukacita jika kalian dikritik mahupun dicerca. Tidakkah kita lihat bagaimana awan hitam itu beralih, malam yang sangat pekat menjadi terang-benderang, angin yang amat kencang tiba-tiba tenang, dan angin puyuh itu tiba-tiba terhenti?

Semua itu menandakan bahawa beban hidup yang menimpa diri kita seberat manapun akan dapat hilang dan berubah menjadi kebahagiaan. Lebih dari itu, kesengsaraan hidup anda pun pasti akan berakhir dengan kehiduapn yang aman anugerah daripada Allah SWT.

Mudah-mudahan jalan keluar terbuka

Mudah-mudahan mengubati jiwa kita dengan doa
Janganlah engkau berputus asa Manakala kecemasan yang menggenggam jiwa menimpa Ketika paling dekat dengan jalan keluar adalah,
ketika sudah terbentur putus asa...

Allah SWT itu dekat dengan hambaNya...

Brohandzalah Copyright 2009

*http://khalifah-muda.via.my
*brohandzalah_91@yahoo.com.my




2 Responses so far.

  1. nor sila says:

    pandangan mata selalu menipu,
    pandangan akal selalu tersalah,
    pandnagan nafsu selalu melulu,
    pandangan hati itu yang hakiki,
    kalau hati itu bersih... :-)

  2. "Dalam diri manusia itu ada seketul daging yang mana jika baik daging tersebut maka baiklah seluruhnya. Dan jika buruk daging itu maka buruklah seluruhnya. Ketahuilah bahawa daging tersebut adalah hati..."

    Kepada nor sila..

    Hati itu laksana raja diri,
    Maka kitalah yang mencorakkan hati kita,
    Daripada tumbuhnya kulat-kulat hitam yg merosakkannya...

Popular Posts